Iklan

Cerita Kancil dan Buaya

Pada suatu hari kancil sedang duduk di bawah sebuah pohon yang rindam ditengah hutan dekat dengan sungai. Ketika sedang menikmati waktu bersantainya tak terasa perut si Kancil berbunyi kelaparan. 

Kancil pun mulai mencari-cari buah atau tumbuhan apa yang bisa ia makan, lalu matanya tertuju kearah perkebunan mentimun yang terletak tepat berada di seberang sungai, "tapi bagaimana caranya aku bisa kesana dengan cepat, satu-satunya cara agar aku bisa sampai keseberang adalah dengan cara menyebrangi sungai ini sedang di dalam sungai ini terdapat banyak sekali buaya yang siap memangsa diriku" gumam Si kancil kebingungan.

Cerita Kancil dan Buaya

Kancil yang terkenal sangat cerdik pun terus berpikir, lalu dapatlah dia satu ide bagaimana caranya agar dia bisa sampai keperkebunan mentimun di seberang sungai tersebut. 

Kancil pun mulai mendekat ke pinggir sungai lalu dia berteriak memanggil para buaya keluar. "Selamat siang buaya, apakah kalian sudah makan siang? Aku punya daging segar untuk kalian semua nih!" Teriak kancil.

Mendengar pertanyaan dari Kancil lalu sang buaya pun menjawab, "Hei kancil ada apa kau menganggu tidur kami, apakah benar kau mempunyai daging segar untuk kami?", lalu kancil menjawab, "Ya benar dong buaya, aku punya daging segar yang aku simpan di seberang sungai sana dan kalian tahu aku tidak suka dengan daging, jadi aku mau membagikannya untuk kalian semua". 

Buaya menjawab "wah wah wah ada apa gerangan kau baik dengan kami, jangan-jangan kau berbohong?! Kau khan terkenal sangat licik kancil". Kancil menjawab "Ya tidaklah, buaya aku benar-benar ingin berbagi kali ini bersama kalian. 

Nah, sekarang kalian mulailah berbaris hingga ketepi sungai sebelah sana biar aku hitung dulu ada berapa banyak jumlah kalian agar daging yang akan ku bagikan nanti cukup untuk kalian tidak ada yang tidak dapat daging nantinya!".

Tanpa berpikir panjang lalu para buaya mulai berbaris menyerupai jembatan yang menghubungkan sisi tepi satu dengan sisi yang lainnya. Kancil pun mulai meloncat-loncat sambi berhitung, hingga akhirnya Si Kancil pun sampai pada buaya dan hitungan terakhir, "Sepuluh!!" Teriak kancil dengan keras. 

Lalu buaya menjawab,"sudah selesai kancil? sekarang mana daging buat kami semua", Kancil pun tertawa terbahak-bahak lalu berkata "Buaya, buaya betapa bodohnya kalian semua". 

Aku sebenarnya tidak punya daging aku hanya ingin menyebrangi sungai ini saja karena di seberang sungai ini terdapat kebun mentimun dan perut ku sangat lapar ingin makan siang, jadi aku memanfaatkan kalian semua!". 

Mendengar jawaban kancil, buaya pun sangat marah dan berkata, "Kurang ajar kau kancil, awas kau akan aku balas nanti perbuatan mu". 

Kancil pun pergi sambil berkata "Terimakasih buaya, aku pamit makan siang dulu ya mentimun ku sudah menunggu, aku lapar." sambil kancil jalan dan tertawa terbahak-bahak. 

Dia merasa puas telah berhasil membohongi para buaya dan telah berhasil menyebrangi sungai.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel