Profil Kamala Harris: Wanita Kulit Hitam Pertama yang menjadi Wakil Presiden Amerika

Raih 290 suara elektoral, Joe Biden dan Kamala Harris dipastikan menjadi pemenang dalam pilpres AS dan dapat melenggang ke Gedung Putih. Dengan capaian itu, Kamala Harris pada Sabtu (7/11/2020), adalah wanita pertama yang menggebrak batasan tinggi dengan terpilih sebagai wakil presiden pertama Amerika. 

Kamala Harris

Harris membuat sejarah dan membantu Biden untuk mengakhiri pemerintahan Donald Trump yang bergejolak. Ia adalah wanita kulit hitam keturunan Asia Selatan pertama yang terpilih menjadi jaksa agung California, Senat dan sekarang menjadi wakil presiden AS. 

Dengan memenangkan kursi wakil presiden, dia akan sangat dekat dari kepemimpinan Amerika Serikat dan menjadi batu loncatan menuju penghargaan tertinggi. Dengan usia Biden 77 tahun, diperkirakan dia akan menjabat hanya satu periode saja, sebagaimana yang dilansir dari AFP pada Sabtu (7/11/2020).

Sementara selama 4 tahun masa jabatan, jika Harris mendapatkan hati rakyat Amerika, maka dia dapat maju sebagai kandidat presiden selanjutnya dari Partai Demokrat. Itu bisa memberinya kesempatan untuk membuat lebih banyak mencetak sejarah, sebagai presiden wanita pertama Amerika Serikat. 

"Pemilu ini lebih dari sekadar Joe Biden atau saya," tulisnya di Twitter setelah media berita AS menyebut pemilu itu menguntungkan mereka berdasarkan hasil negara bagian. "Ini tentang jiwa Amerika dan kesediaan kita untuk memperjuangkannya. Kita memiliki banyak pekerjaan di depan kita. Mari kita mulai." 

Sejak diangkat sebagai calon wakil presiden Biden pada Agustus, dia mengecam Trump atas penanganan pandemi Covid-19 yang kacau, juga rasisme, kondisi ekonomi, dan tindakan keras presiden terhadap imigrasi. Harris (56 tahun) lahir dari imigran Amerika Serikat. Ayahnya dari Jamaika, ibunya dari India, dan dalam beberapa hal hidupnya mewujudkan mimpi Amerika.

Saya sedang berbicara 

Kamala Harris lahir pada 20 Oktober 1964 di Oakland, California, yang saat itu menjadi pusat aktivis hak-hak sipil dan anti-perang. Ia adalah seorang diploma dari Black Howard University di Washington, yang secara historis membawanya dari jaksa penuntut, ke dua masa jabatan terpilih sebagai jaksa wilayah San Francisco dan kemudian jaksa agung California pada 2010. 

Namun, penggambaran diri Harris sebagai "jaksa penuntut progresif" telah dikritik oleh para kritikus yang mengatakan dia berjuang untuk menegakkan keyakinan yang salah dan menentang reformasi tertentu di California, seperti RUU yang mengharuskan jaksa agung menyelidiki penembakan yang melibatkan polisi. 

"Dari waktu ke waktu, ketika para progresif mendesaknya untuk merangkul reformasi peradilan pidana sebagai jaksa wilayah dan kemudian jaksa agung negara bagian, Harris menentang mereka atau tetap diam," tulis profesor hukum Lara Bazelon di The New York Times pada tahun lalu. 

Namun, pekerjaan Harris adalah kunci untuk membentuk platform dan profil, di mana ia mencitrakan diri menjadi Senat yang sukses pada 2016, dan merupakan senator wanita kulit hitam kedua yang pernah ada. 

Tugasnya sebagai jaksa agung juga membantunya menjalin hubungan dengan putra Biden, Beau, yang memegang posisi yang sama di negara bagian Delaware, dan meninggal karena kanker pada usia 46 tahun pada 2015.

"Saya tahu betapa Beau sangat menghormati Kamala dan karyanya, dan itu sangat berarti bagi saya, jujur saja kepada Anda, saat saya membuat keputusan ini," kata Biden selama penampilan pertamanya dengan Harris sebagai calon wakil presiden. Seorang juru kampanye veteran, Harris memancarkan karisma, tetapi dapat dengan cepat beralih dari senyum megawattnya ke persona kejaksaannya, yang menginterogasi tanpa henti. 

Clips menjadi viral dari pertanyaan tajamnya pada 2017 terhadap jaksa agung Jeff Sessions selama sidang Capitol Hill di Rusia. "Aku tidak bisa diburu secepat ini! Itu membuatku gugup," jawab Sesi yang kesal pada satu titik. 

Harris juga bentrok dengan Biden selama debat Demokrat pertama, mencaci mantan senator itu atas penentangannya terhadap program bus 1970-an, yang memaksa integrasi sekolah-sekolah terpisah. "Ada seorang gadis kecil di California yang merupakan bagian dari kelas dua yang mengintegrasikan sekolah umum, dan dia naik bus ke sekolah setiap hari," katanya.

"Dan gadis kecil itu adalah aku." 

Bentrokan itu tidak menghentikannya untuk memilih Harris, yang telah membawa energi penuh semangat itu ke kampanye Biden yang dikelola dengan hati-hati. Selama satu-satunya debatnya melawan Wakil Presiden Mike Pence, Harris mengangkat tangannya saat Pence mencoba menyela. "Tuan Wakil Presiden, saya sedang berbicara. Saya sedang berbicara," katanya dengan tatapan tajam, membungkam Pence. 

Dalam beberapa jam debat, kaus bertuliskan kata-katanya itu ditawarkan untuk dijual secara online.

" Suami kedua" 

Ketika ia mengukir sejarah sebagai wanita pertama dan wakil presiden pertama AS berkulit hitam dari presiden Joe Biden. Suaminya, Doug Emhoff akan membuat terobosan baru sebagai " suami kedua". Harris dan Emhoff menikah pada 2014. Bagi Harris itu adalah pernikahan untuk pertama kalinya, sedangkan Emhoff untuk yang kedua. 

Pasangan ini menjadi pasangan ras campuran pertama yang menempati posisi mereka. Emhoff berkulit putih sementara Harris adalah putri dari imigran India dan Jamaika. Keduanya saat ini berusia 56 tahun. 

Kontur peran baru Emhoff sebagai "suami kedua" bangsa, atau beberapa lebih memilih istilah "pria kedua". Sejauh ini tidak jelas tentang rencananya bersama Harris. Secara tradisional, pasangan presiden dan wakil presiden diharapkan membentuk keseimbangan antara dukungan dan kemandirian. Banyak yang memilih tujuan amal untuk dipromosikan. 

Emhoff, yang disebut sebagai "senjata rahasia" dalam kampanye untuk Harris, bahkan mendapatkan pengikut sendiri di media sosial. Suami Harris ini adalah seorang pengacara ulung yang mengkhususkan diri dalam hukum media, olahraga dan hiburan.

Dia mengambil cuti pada Agustus dari DLA Piper multinasional, yang memiliki kantor di Washington. Itu dapat menimbulkan konflik kepentingan yang tajam dengan pekerjaan Harris. Emhoff secara terbuka tidak jelas tentang apakah dia akan tetap bersama perusahaan, meskipun dia memiliki pewawancara yang tegas bahwa dia mungkin ingin mengejar pekerjaan hukum pro bono. 

Suami Harris ini menandai tonggak sejarah lain, yaitu akan menjadi orang Yahudi pertama yang menjadi bagian dari keluarga kepresidenan di Amerika. Melansir AFP, ia digambarkan sebagai seorang Yahudi yang kurang jeli, tetapi orang yang sangat dekat dengan, dan sangat dipengaruhi oleh, Yudaisme. 

Publikasi Yahudi Forward menganggapnya sebagai "Mensch Kedua". Ketika reporter bertanya kepada mertua Harris, Barbara, tentang pendidikan agama Emhoff, dia pemalu, dan hanya mengatakan, "Dia (Emhoff) bar mitzvahed di New Jersey, saya dapat memberi tahu Anda itu." 

Lahir di Brooklyn dan dibesarkan di New Jersey, suami Harris itu dikatakan memiliki kenangan indah tentang perkemahan musim panas Yahudi, di mana dia memenangkan penghargaan atletik. 

Saat sekolah menengah, ia pindah ke Los Angeles.

Emhoff memperoleh gelar sarjana hukum di University of Southern California, kemudian bekerja di firma hukum lain sebelum mencapai DLA Piper. Ketika Emhoff bertemu Harris pada kencan buta yang diatur oleh teman-temannya, itu adalah "cinta pada pandangan pertama," katanya kemudian. 

Anak-anak Harris dari pernikahan pertama Emhoff bernama Cole dan Ella. Mereka memiliki panggilan sayang untuk Harris, yaitu "Momala". 

Mantan istri Emhoff, Kerstin Mackin, tetap ramah dan bahkan bergabung dengan keluarga saat Thanksgiving. "Suami pilihan kedua", kebetulan, memiliki satu kesamaan dengan Donald Trump, keduanya adalah pegolf yang rajin.




Sumber : https://www.kompas.com/global/read/2020/11/08/095914770/profil-kamala-harris-wanita-kulit-hitam-pertama-yang-menjadi-wakil?page=all

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1